Saturday, December 19, 2009

Ingat Tak Dik?



Adik,

Keluarga kita adalah keluarga angkat.

Sesama kita tidak pernah ada pertalian darah.

Hanya seorang abang atau ibu yang akan mengambil kita dan menjaga kita.

Kita diambil berdasarkan kasih sayang dan belas ihsan.

Ingat tak dik?


Adik,

Dulu, kita semua hingusan.

Abang yang lebih tua yang banyak mengajar.

Abang memang garang.

Tapi dalam kegarangan abang, banyak perkara adik belajar kan?

Ingat tak dik?


Adik,

Bila umur meningkat, ego bertambah hebat.

Abang sudah keluar.

Adik pula menjadi abang di sana.

Abang tahu adik juga ada banyak dugaan.

Adik juga berdepan dengan tekanan.

Tapi bukankah dengan ajaran dan didikan abang, adik menjadi semakin kuat?

Ingat tak dik?


Adik,

Abang seorang manusia.

Adik pun seorang manusia.

Manusia tidak pernah lari dari kesilapan kan?

Abang memang ada salah dan silap.

Tapi adik boleh menegur kan?

Mungkin adik juga terlupa, bila menegur, ada batas dan hadnya.

Bukankah kita telah dididik untuk menghormati yang lebih tua?

Ingat tak dik?


Adik,

Abang sudah menjangkakan perkara ini akan berlaku.

Kerisauan abang terjadi juga.

Adik sudah mula merasakan kehebatan diri adik.

Adik merasakan adik sahajalah manusia yang paling betul di dalam dunia ini.

Adik semakin ego, tanpa disedari.

Adik sudah lupa diri.

Kenapa resmi padi, makin berisi, makin tunduk ke bumi, tidak adik patuhi?

Ingat tak dik?


Adik,

Adik sudah pandai marah abang.

Hatta abang yang di dalam kawasan latihan ketenteraan pun adik cerca.

Belum lagi cerita abang yang alim dan faktor kewangan yang menghimpit keluarga.

Keluarga kita di ambang keretakan kerana adik menyalahkan semua orang.

Bukan berniat untuk adik mengambil jalan yang populis.

Jauh sekali menyuruh adik menjaga hati abang.

Tapi niat tidak pernah menghalalkan cara.

Itu jugalah falsafah asas keluarga ini.

Tapi adik lupa itu semua kerana adik rasa apa yang adik buat itu betul.

Betul di mata sesetengah orang tidak bermakna betul di mata yang lain.

Adik anggap apa-apa sahaja yang abang buat tidak betul.

Semuanya salah.

Bukankah setiap dari kita ada kekangan dan halangan tersendiri, kenapa adik sukar memahami?

Ingat tak dik?


Adik,

Adik kata abang sudah tidak berminat dengan keluarga ini.

Abang sudah tidak cinta dan kasih kepada keluarga ini.

Jangan main tuduh-tuduh dik.

Salah tuduh, jadi fitnah, berdosa namanya.

Abang tak nak adik tanggung dosa macam tu sahaja.

Bukannya adik tak boleh tanya abang elok-elok

Tapi kenapa adik tak pernah tanya?

Adik terus membuat anggapan dan kesimpulan mudah.

Banyak benda lagi dalam hidup ini yang adik belum lalui.

Adik baru memulakan pengajian di alam kolej dan universiti.

Sedangkan abang akan mengakhiri alam itu tidak lama lagi.

Alam lain yang menanti abang.

Abang perlu bersedia.

Adik mungkin tak pernah terfikir semua ini kerana kehidupan adik telah terjamin.

Adik ada biasiswa, keluarga yang kaya raya.

Abang bukan begitu.

Abang pernah mengajar, terima setiap dari kita seadanya.

Ingat tak dik?


Adik,

Sekiranya adik ingin meninggalkan keluarga ini.

Abang tidak boleh menghalang.

Kerana adik sudah membuat keputusan.

Adik rasa adik dipinggirkan.

Silakan.

Namun jika nasihat abang masih adik ingin dengari.

Di masa hadapan, ingatlah batas dan adab dalam kehidupan.

Adapun apa yang kita katakan itu benar.

Carilah kaedah dan jalan yang terbaik.

Menyalahkan orang lain tanpa memberikan penyelesaian.

Bukanlah satu contoh yang baik yang boleh adik banggakan.

Segala ajaran yang kita warisi.

Usah diabaikan.

Usah dibiarkan sepi.

Hanya kerana kita menganggap.

Tidak ada orang lain yang lebih betul melainkan diri kita.

Itu sahaja pinta abang.

Hati abang masih di sini.

Abang sedia memaafkan dosa adik.

Kalau ada dosa abang kepada adik, abang minta maaf.

Harapan abang.

Ingatlah adik.

Ingatlah.






p/s: Melayu Mudah Lupa....Fakta, bukan auta....

8 comments:

  1. wah,ni luahan rasa la ni eh?hehe
    sabar2 tuan peguam...hidup mmg cmni~

    sbb tu la skrg org lebih suka engkau2,aku2...jaga hidup masing2...kot!hee

    ReplyDelete
  2. Rosila, mungkin ada benarnya..
    Moral of the story-menolong org pun kena berpada-pada.

    ReplyDelete
  3. take it down la Izzat.
    it's embarrassment and indictment of your own maturity.

    not even a single thing that u put here is correct, it's in your warped mind.

    imagine if I start doing this on you? The whole UIA will drop dead.

    so take it down and go and solve the problem, if you still have some shred of dignity. running away like this with self pity & warped interpretation to deflect people's comments - is really not matured.

    ReplyDelete
  4. and it really disgusts me to read this.
    i don't teach you to be like this.

    ReplyDelete
  5. thanks~
    maybe pasal tulis dr hati kot..

    ReplyDelete